Halloween Costume ideas 2015

Kabar bahagia! bagi Anda, mahasiswa, guru, dosen dan siapapun yang ingin menerbitkan buku mudah dan murah, silakan kirim naskah ke formacipress@gmail.com dan kunjungi www.penerbitformaci.id

Anugerah Ki Hajar Dewantara 2015 Diberikan 12 Kepala Daerah

12 Kepala Daerah yang menerima Anugerah Ki Hajar 2015
Jakarta, Harian Guru – Anugerah Ki Hajar Dewantara 2015 diberikan 12 kepala daerah. Mereka terdiri atas empat gubernur dan delapan bupati/walikota menerima Anugerah Ki Hajar tahun 2015.

Dalam kesempatan tersebut, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Anies Baswedan memberikan penghargaan kepada para kepala daerah tersebut dalam acara Malam Anugerah Ki Hajar ke-10, Kamis (26/11/2015) malam, di Plasa Insan Berprestasi Kantor Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) Jakarta.

Anugerah Kihajar untuk gubernur dan bupati/walikota adalah bentuk apresiasi Kemendikbud kepada kepala daerah yang berprestasi mendayagunakan teknologi informasi dan komunikasi (TIK) dalam pendidikan.

Pendayagunaan TIK dalam pendidikan meliputi kegiatan pembelajaran dan administrasi baik di sekolah maupun di lembaga pemerintah yang menangani pendidikan.

Penganugerahan penghargaan untuk kepala daerah ini didahului proses penilaian yang dilakukan dari Bulan Oktober hingga November 2015. Kategori penilaian meliputi kebijakan, program, dan implementasi. Pada kategori implementasi dibagi menjadi tiga tingkatan yaitu utama, madya, dan pratama.

Gubernur yang mendapat Anugerah Kihajar yaitu Gubernur DIY Sri Sultan Hamengkubuwono X, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, Gubernur Aceh Zaini Abdullah, dan Gubernur Lampung M. Ridho Ficardo. Sedangkan bupati/walikota yang mendapat penghargaan yaitu: a. Haryadi Suyuti (Kota Yogyakarta); b. Benhur Tomi Mano (Kota Jayapura); c. Syarif Fasha (Kota Jambi); d. Illiza S. Djamal (Kota Banda Aceh); e. Marten A. Taha (Kota Gorontalo); f. Adi Darma (Kota Bontang); g. Hendri Arnis (Kota Padang Panjang); i. Juliatmono (Kabupaten Karanganyar).

Mendikbud Anies Baswedan mengapresiasi para kepala daerah yang telah mendayagunakan TIK untuk meningkatkan mutu pendidikan di daerah. Di daerah yang sulit aksesnya, kata Mendikbud, kehadiran teknologi adalah keharusan, karena tanpa teknologi mereka akan semakin tertinggal dari daerah lain. Namun yang lebih penting adalah manusia pengguna teknologinya.

"Mari sama-sama dorong, agar guru-guru mengoptimalkan pemanfaatan TIK, dengan begitu teknologi yang hadir benar-benar bisa membuat proses pembelajaran menyenangkan, lebih dekat dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan membuat jarak geografis tidak menjadi kendala," kata Menteri Anies.

Walikota Banda Aceh Illiza S. Djamal yang hadir dalam Malam Anugerah Kihajar tersebut merasa bangga dan terhormat mendapat penghargaan ini. Kota Aceh menurutnya serius memanfaatkan TIK dalam mendukung peningkatan mutu pendidikan.

Semua sekolah di Kota Banda Aceh sudah terhubung dengan Internet. Selain itu orang tua siswa disediakan fasilitas sehingga dapat memantau kehadiran anaknya di sekolah.

"Orang tua di Banda Aceh melalui TIK dapat memantau apakah anak-anaknya masuk sekolah atau bolos, sehingga dapat melakukan penanganan," ujar Iliza menambahkan. (Nur Widiyanto/ Erika Hutapea) .
Label:

Posting Komentar

MKRdezign

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.
Javascript DisablePlease Enable Javascript To See All Widget