Halloween Costume ideas 2015

Kabar bahagia! bagi Anda, mahasiswa, guru, dosen dan siapapun yang ingin menerbitkan buku mudah dan murah, silakan kirim naskah ke formacipress@gmail.com dan kunjungi www.penerbitformaci.id

Terbongkar, Ki Hadjar Dewantara adalah Santri dan Penghafal Alquran

 KH. Muhammad Furqon Ketua PCNU Temanggung (kiri) dalam acara pembinaan guru madrasah di lingkungan MWC Ma'arif Kecamatan Gemawang, Temanggung, Kamis (23/11/2017).
Temanggung, Harianguru.com - Ki Hadjar Dewantara selama ini hanya dikenal sebagai Pahlawan Nasional dan Bapak Pendidikan Nasional. Padahal, Raden Mas Suwardi Suryaningrat merupakan salah satu di antara ribuan santri di Nusantara yang berkiprah banyak dalam dunia pendidikan.

"Suwardi Suryaningrat atau kita kenal Ki Hadjar Dewantara adalah santri tulen. Beliau adalah hafiz dan santri tulen yang menjadi Pahlawan Nasional," beber KH. Muhammad Furqon Ketua PCNU Temanggung dalam acara pembinaan guru madrasah di lingkungan MWC Ma'arif Kecamatan Gemawang, Temanggung, Kamis (23/11/2017).

Seperti diketahui, Ki Hadjar Dewantara saat kecil dikirim keluarganya mondok di sejumlah pesantren. Salah satu guru ngaji Ki Hajar Dewantara yaitu Kiai Sulaiman Zainuddin Abdurrahman, pengasuh pesantren di Kalasan Prambanan.

Salah satu santri Kiai Zainuddin adalah Suwardi Suryaningrat yang kemudian menjadi tokoh pendidikan nasional. Ki Hadjar belajar Alquran hingga mahir membaca dan memahami isinya dari Kiai Sulaiman bahkan Ki Hadjar juga hafiz 30 juz Alquran.

Kegiatan yang mengusung tema "Mewujudkan Tanggungjawab Guru pada Madrasah untuk Meningkatkan Mutu Pendidikan dengan Landasan Aussunah Waljamaah" ini dihadiri puluhan guru dan kepala sekolah dari jenjang MI, MTs dan MA di lingkungan LP Ma'arif Gemawang, Temanggung.

Ada perempuan yang juga santri, kata Gus Furqon, beliau lahir di Jepara. "Beliau gelisah karena perempuan saat ini tidak mendapat kesempatan belajar dan nyantri. Lalu nyantri di Semarang kepada KH. Soleh Darat yang juga gurunya Hadrotussyaikh KH. Hasyim Asyari dan KH. Ahmad Dahlan pendiri Muhammadiyah dan ulama-ulama lain," beber kiai muda tersebut.

Kita tidak tahu, katanya, bahwa sebenarnya berkat usulan Kartini lah, KH. Soleh Darat menulis kitab Tafsir Faidul Qulran Bi'ilmil Qur'an. "Itu lah peran Kartini yang tidak banyak diketahui publik," lanjut dia.

Gus Furqon juga berharap, santri sekarang harus melek literasi taqrib dan jangan sampai tidak mengenal NU. "Kalau guru NU tidak mengenal NU pasti akan menjadi benalu bagi NU itu sendiri," tegasnya.

Selain Gus Furqon, acara yang digelar di aula MA. Ma'arif NU Gemawang itu juga diisi oleh H. Miftakhul Hadi, S.Ag Ketua LP Ma'arif Temanggung dan Hamidulloh Ibda dosen PGMI STAINU Temanggung. (hg33/hi).

Posting Komentar

MKRdezign

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.
Javascript DisablePlease Enable Javascript To See All Widget