Halloween Costume ideas 2015

Kabar bahagia! bagi Anda, mahasiswa, guru, dosen dan siapapun yang ingin menerbitkan buku mudah dan murah, silakan kirim naskah ke formacipress@gmail.com dan kunjungi www.penerbitformaci.id

Kiai Said Sebut Lima Kekayaan Luar Biasa Nahdlatul Ulama


Jakarta, Harianguru.com
- “NU ini luar biasa. Kita harus yakin dan bangga menjadi warga NU ini. Ada lima kekayaan luar biasa yang dimiliki NU yang harus kita jaga dan kita kembangsakan”. Demikian, disampaiakan Ketua Umum PBNU, Prof. Dr. KH. Said Aqil Siraj, MA, ketika memberikan kata sambutan dalam peresmian gedung baru blok B, gedung SMK LP Ma’arif NU PBNU di Grogol Jakarta Barat, Sabtu, 18 Desember 2021. 

Kembali Kiai Sa’id memaparkan, bahwa NU punya lima  kistimewan : Pertama, Tsarawat ijtima’iyyah yaitu kapital sosial , kuantitas jama’ah. Ada sekitar 182 juta warga NU. Kalau diatur dengan baik, jamaah menjadi jamiyyah maka akan dahsyat pengaruhnya bagi kehidupan berbangsa dan bernegara. Di NU ini, apa saja kembali kepada kiai. Harus dijaga dari kiai ini, jangan sampai ummat dijauhkan dari kiai dalam kehidupan sehari-hari, baik dalam kontek beragama, berbagsa dan bernegara. 

Kedua; Tsarawat Hadlarah, Budaya , yaitu budaya kitab kuning. Semua masalah dikembalikan kepada kitab kuning. Hanya NU melakukan seperti ini. Selain NU tidak bisa. Budaya kitab kuning ini luar biasa dan mendrive prilaku warga NU. 

Ketiga; Tsawarat Syi’ariyah, kekayaan simnbulis. Simbul NU banyak; peci, kopyah, beduk, cium tangan, akhiran salam wallahul muwaffiq, horamat kiai, habib dst. Termasuk shalawat badar. Itu semua syiar penciri NU yang tidak sekedar ciri. Tapi punya makna yang mendalam bagi warga NU.  Kiai Sa’id menambahkan, Keempat; Tsarawat Siyasiyah, kekayaan politik. Sekalipun NU tidak berpolitik, kembali ke khitthah 1926, NU tetap berpolitik kebangsaan bukan kekuasaan. NU tidak bisa lepas dari politik. Faktanya, Siapapun yang  ingin jadi bupati, gubernur , presiden , sampai anggota DPR pun, jika ingin jadi  akan datang ke NU. NU punya bobot politik. Politik tidak pernah akan lepas dari NU. Namun NU dalam berpolitik kebangsaan punya tata nilai tersendiri.  

Kelima; Tsarawat Maliyah; kekayaan finansial. Nah, di sini tantangan NU terberat ke depan jika ingin NU terpandang terdepan di semua hal dalam berbangasa. Orang-orang top terkaya di Indonesia sedikit sekali dari orang Islam , apalagi dari NU. Bahkan tidak ada sama sekali, baik secara organisasi maupun pribadi-pribadi di aspek kekayaan finansial ini kita lemah. Dari aspek ini, kita msih jauh, penuh tantangan. Mereka yang tidak senngg dengan NU, berupaya jangan sampai kaya raya. Baik wargam=nya maupun organisasinya. Mereka takut tidak kebagian.  Tapi di aspek lain yaitu modal sosial, plitik dan syiar, serta politih kita masih belum tertandingi.

Demikian penjelasan mendalam dari kiai Sa’id yang disampaiakan dihadapan para peserta yang  menyaksikan peresmian ini yaitu para pengurus pusat LP Ma’arif PBNU,  pengurus LP. Ma’arif PW NU DKI Jakarta, Pengurus Cabang NU Jakarta Barat, Pengurus Lembaga dan Banom di lingkungan PC NU Jakarta Barat. 

Sebagaimana disampaikan Ketu LP Ma’arif NU PBNU, KH. Z. Arifin Junaidi, bahwa berdirinya gedung ini adalah atas bantuan dari Badan Ammil Zakat Republik Indonesia, dan Program Kemdikbut Ristek Dikti tahun 2021, dan sumbangan dari UNISMA Malang Jawa Timur. Siswa-siswi SMP-SMK Ma’arif NU Grogol ini sejumlah 800 anak lebih. Mereka rata-rata kalangan menegah ke bawah. LP Ma’arif PBNU ingin menghadirkan layanan pendidikan yang bermutu, mampu bersaing di kehidupan dunia gelobal. LP Ma’arif NU ingin menjadi pemungkin dari hal yang tidak mungkin. Yaitu menghadirkan layanan pendidikan yang bermutu kepada para mustadl’afin di Jakarta. Tambahnya. 

Hadir dalam persemian tersebut, Gubernur DKI Jakarta yang diwakili oleh kepala Dinas Pendidikan Provinsi DKI Jakarta,  Ketua LP Ma’arif PBNU KH. Z. Arifin Junaidi, Ketua Baznas Republik Indonesia Prof. Dr. Noor Ahmad, MA, Rektor UNISMA Prof. Dr. Masykuri Bakri serta para pejabat kependidikan Provinsi DKI Jakrta. 

Sa’idah Sakwan, ketua panitia pembangaunan gedung menyampaikan, bahwa direncanakan gedung ini akan dibangun empat Blok. Bangunan SMK Ma’arif NU berdiri 4 lantai dan terdiri dari 24 ruangan di Blok B. Sementara itu gedung SMP masih proses penyelesaian di Blok C dan D. Dan hingga kini telah selesai dua blok. Sebelumnya telah diresmikan Blok A bangunan untuk pelatihan SDM LP Ma’arif NU, Ma’arif NU Center (MNU Center) pada bulan maret 2020. Hari ini diresmikan blok B untuk gedung SMK Ma’arif NU, yang peletakan batu pertama pembanginan ini dilakukan Ketua Umum PBNU, Prof. Dr. KH. Said Aqil Siraj, MA. 6 bulan lalu. 

Lembaga ini satu-satunya lembaga milik NU dengan Badan Hukum Perkumpulan NU (BHP NU) di DKI Jakarta. Lainnya adalah lembaga-lembaga pendidikan NU milik yayasan NU atau milik orang-orang NU, yang jumlahnya cukup besar. Sehingga sangat patut jika Gubernur DKI mensuport. (Hg44/ImamBK)

Posting Komentar

Harianguru.com

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.
Javascript DisablePlease Enable Javascript To See All Widget